Monyet, Kau memang kurang ajar

files ,

Aku rasa macam hidup aku sekarang seperti bangkai bergerak. Kehulur kehilir dengan matlamat yang hentah haper-haper. Amanah maseh dan tetap terlaksana walaupun ia kekadang diselang-selikan dengan asahan buku lima. Mungkin takkan ia pernah henggap kemuka parasitan plastic bertulang talam empat belas, kerna pemakaiannya hanya digunakan pada hujung lidah aku paling tajam .

Aku bukan pengkritik murahan sesudah mesyuarat seperti engkau wahai anjing. Dan aku juga bukan seorang genius bertaraf emeritus, tapi berkat bakat kurniaan tuhan sudah cukup untuk aku menilai setiap perlaksanaan yang akan dibuat. Aku hamper tidak mampu untuk melaksanakan dasar yang diarahkan dengan hanya berfaktakan “Pada pengalaman saya”. Apa ke bodoh benar klu penjawat jawatan yang berkelulusan ijazah masih menggunakan rujukan sebangsat itu?.. siapa kesah jika ko membuka cerita pengalaman setingi gunung? Sedangkan yang lebih tahu apa yang perlu dilakukkan adalah aku dan rakan-rakan lain kerana kami dibayar untuk berdepan dengan situasi semasa, bukan membuat penilaian berdasarkan pengalaman retorik. Aku perlukan suntikan adrenaline untuk menggagahkan diri, supaya hari esok aku masih mampu untuk berhadapan dengan Penglipur lara Pak Pandir walaupun terpaksa menanggung risiko telinga bernanah.

p/s:

Klu ada bos badut sarkas macam ni..mmg boleh jadi tahi semua kerja yg kita buat.

Bila janda Beranak Tiga Mengular

files , ,

Klu dah rasa diri ini macho. Ko jangan sekali-kali tanya orang tentang kemachoan diri ko. Aku ingatkan, Jangan!! Klu ko rasa diri ko dah cukup hensem, jangan sekali-kali tiru cakap gaya aku yang sering mempertikai kejadian tuhan (kenapa aku terlalu hensem untuk wanita di dunia ini sehingga tiada individu baru yang sanggup mendekati aku). Aku ulangi JANGAN!! Klu ko kurang yakin atau cepat gelabah bila berhadapan dengan orang yang tak dikenali?..itu sememangnya suatu kecacatan. Tapi cacat tak semestinya kekal dan hidup kita ini bukannnya lama. Cuba ubah selagi termampu.

Bila mana kehidupan hanya tertumpu dalam ruang kerja dan tidur semata-mata, aku dapat rasakan seperti bahagian otak medulla oblongata sedang disiat-siat. No life bak kata Mat Salleh!! Jadi sebarang offer untuk kemana saja tempat yang dapat menghiburkan hati, tak mungkin aku lepaskan. Mungkin ini puncanya yang menyebabkan aku ke tanah haram sebanyak 3 malam untuk minggu ini sahaja.


Dan semalam, sekali lagi aku tersinggah uptown JB. Kononya teman si member membelai halwa telinganya dengan lagu jazz yang didendangkan oleh Okestra MBJB. Harga yang terpaksa aku bayar ialah BOSAN!!!


Cuma yang membuatkan aku tertarik ialah bila terlihat india tua separa spastik lengkap dengan berpakaian kemas; kemeja, seluar slack dan berkasut. Gelagatnya yang khusuk melihat penyanyi wanita MBJB sedang mendendangkan lagu Dak Dik Dut sangat mencuit hati aku. Dan pada malam itu juga aku belajar apa ertinya Macho ala Gaban bagi seorang lelaki. Teknik terulung dan cara pengaplikasian cukup jelas dan sempoi berjaya disampaikan oleh si jejaka tua itu dengan hanya menggunakan segala kemudahan sedia ada disekitarnya. Kemachoan yang cuba dipamerkankan sangat aku kagumi apabila dia meminta segelas ais kosong di gerai berdekatan dan meminumnya dengan menongkatkan kaki diatas bangku dan menjadikan lutut sebagai alas siku. Macho bukan?


Bila part sela masa pertukaran penyanyi, tiba-tiba dia menghilang entah kemana dan hadir dengan sebungkus teh ais. Matanya liar dan gerak gerinya cukup resah semasa mencari kelibat penyanyi wanita yang menghilangkan diri dibelakang pentas. Pantas dan tepat pada masanya. Mungkin lelaki macho seperti dia sahaja yang memahami kehendak wanita idamannya sedang kehausan walaupun ia belum sempat lagi dizahirkan dengan kata-kata.


Tak cukup dengan itu, sesiapa sahaja terutama ibu-ibu yang sedang mendukung bayi akan segera didekati. Disitu lebih jelas kredibeliti dan kemanjaannya sebagai bakal Suami dan Ayah Idola yang cuba ditonjolkan dihadapan wanita pujaan. Walaupun agak sarkastik bila dilihat oleh mata kasar tapi maksud sudah cukup untuk menyamapi apa yang tersirat dihati.


Dan baru hari ini aku sedar. Hidup ini sememangnya cukup lazat untuk dijamah jika kita cuba menghargai setiap detik dan peristiwa yang senantiasa menjengah kita.

p/s :
Semalam, balik dari uptown ktorg lalu depan Jalan Susur. Alang-alang dah lalu kena la masuk. Tahi betul!! polis buat roadblock kat Tanah Haram Jadah tu. Tak sempat aku nak tengok wanita-wanita hensem kat situ. Klu dapat tengok, itu mungkin rekod aku yang ke 4 dalam tempoh seminggu.

Polis, kau memang tahi. Aku benci kau!!

Walaupun ko tak salah.

Lebih baik Terlewat dari Terlambat

files , ,

Aku sibuk..sangat sibuk. Bngun seawal jam 6 dan memulakan gerakkan kilat pada setiap pagi semata-mata untuk menuju ke tempat kerja yang agak jauh dari kediaman. Berbekalkan 2 roda dan minyak satu tangki,perjalanan 50km sehari bukan suatu yang sukar bagi aku sekarang. Lali.

Ibu maafkan aku yer..waktu untuk ibu terlalu sempit untuk aku mengucapkan Selamat Hari Ibu.

video

Polis sangat bangsat. Sila pergi mampus!!